29 Des 2016

[TIPS] Anti Galau dalam Bekerja.

Berawal banyak teman yang sering galau kena masalah, jadi saya share sedikit pengalaman pribadi dalam menghadapi masalah.  

Jika ada masalah pelik, baik bisnis maupun yang lain, lakukan 4 langkah berikut :

1. Pecah masalah besar menjadi masalah kecil-kecil.


Jika ada masalah besar yang bikin bingung gimana cara pemecahannya, maka pecah menjadi masalah kecil-kecil. Biasanya dimulai dari pertanyaan : "Apa dulu yang bisa saya kerjakan?". 

Tidak perlu mumet dengan penyelesaian akhir, yang penting kerjakan apa yang bisa, selesai satu, cari solusi masalah berikutnya. Pernah saya dapat project membangun sistem kompleks. Sudah tenaga ahli terbatas, modal ga cukup, ilmu pas-pasan, pengalaman ga ada, komplit 'sidomuncul'  Akhirnya saya pecah jadi apa dulu yang bisa dikerjakan. Tujuan akhir tetap ada, tapi step-stepnya kita bikin bertahap. Jadi otak mikirnya satu-satu, ga dipikir seabreg diborong semua, jelas macet.

2. Istirahatkan otak. 

Dalam suatu tim kerja, pernah ada masalah yang cukup bikin stress semua anggota tim. Sudah dekat dealine, kerjaan ga beres, ada aja problemnya, ga kelar-kelar. Saya tinggalkan 1 hari dengan sibuk mengerjakan hobby kesenangan saya. Semua anggota tim protes. Tapi saya bukan orang yang lari dari tanggung jawab, cuma saya mau reboot otak dulu, sepertinya ada service-service yang failed didalamnya, sehingga kernel panic. Dan beneran, setelah rilex, biasanya ada aja solusi yang muncul. Untuk masalah-masalah lain, kalo udah mentok, mungkin sudah saatnya istirahatkan otak anda dulu.

3. Cari orang yang punya masalah yang lebih pelik dari masalah kita. 


Masalah terasa pelik, pikiran udah stress, pengin banting sesuatu (atau mau ngincipin rasa Baygon :D ). 
Rilex dulu, cari pihak lain yang punya masalah yang lebih gawat dari masalah kita. Kalo perlu, carikan solusi untuk masalah dia. Biasanya kita cepat cari solusi untuk masalah orang lain, karena kita tidak terlibat disana, pikiran fresh, dibanding orang yang punya masalah. Nah alihkan sumberdaya kesana dulu. Setelah itu, saya jamin (setidaknya pengalaman saya lho ya ), bahwa kita akan nemu solusi untuk masalah kita. 

Kalo kita baru aja selesai latihan angkat barbel 10KG, terus disuruh angkat 3 KG, ya enteng bukan?
Beda kalo kita baru bangun terus disuruh angkat barbel 3KG, lumayan berat. Dan khusus saya, ga perlu pusing-pusing nyari orang yang punya masalah lebih berat dari saya, setiap saya ada masalah yang bikin puyeng, lha kok ya ada aja yang curhat masalah yang lebih berat dari masalah saya, takdir kali ya  :D  

4. Berdoa dan Bersyukur. 

Sekeras-kerasnya kita bekerja, hasil akhir yang menentukan Tuhan juga. Tuhan tidak akan memberikan masalah dan cobaan diluar kemampuan kita, jadi kalo ada masalah pelik yang kita sudah usaha setengah hidup untuk cari solusinya dan ga nemu-nemu, "tanyakan" ama yang "bikin masalah" bagaimana solusinya, kita perlu "kunci jawaban". Kadang masalah anda itu bukan berarti cobaan, malah ada yang berupa nikmat. 

Saya pernah dapat project yang nilainya lumayan, udah kepegang tangan itu, tinggal tanda tangan dan job dapat, eh lha kok ada aja halangan ga penting yang bikin kesandung. Mulai kartu ATM ketelen mesin ATM nya sendiri, surat-surat legalitas yang tiba-tiba sembunyi, udah dicari muter 1 kantor ga nemu-nemu (pas proyek udah gagal, tiba-tiba nongol di bawah meja tamu :D  ), sampai lupa jam janjian, pas datang ke lokasi, pimpronya ada acara diluar, pas pimpronya udah dateng, kitanya yang udah pulang ke kantor. Akhirnya pimpronya kesel, terus di kasih ke orang lain tuh proyek. Yah udah, disyukuri aja, bukan rezeki. Eh, setelah kelar, itu proyek ternyata bermasalah. Alhamdulillah ga ikutan. :P

NOTE : Penulis tidak bertanggungjawab terhadap keberhasilan tips dan trik diatas untuk masalah anda, cuma sekedar bagi-bagi pengalaman  ;)


Tidak ada komentar:
Write comments

Silahkan beri masukan, kritik, dan sarannya.
Terima kasih